Pages

Friday, October 7, 2011

Jauhi 3 Perkara di Larang Keras dan 3 Perkara di Benci Oleh Allah SWT


Jauhi 3 Perkara di Larang Keras dan 3 Perkara di Benci Oleh Allah SWT

السَّلاَمُ عَلَيْكُم
 بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad SAW keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.

Sahabat yang dirahmati Allah,
Dari al-Mughirah r.a, dari Nabi SAW  bersabda maksudnya : “Allah telah melarang keras (mengharamkan) kamu menderhakai ibu, melarang membuat bakhil dan mengubur anak perempuan. Tuhan benci kamu jika kamu terlalu banyak berbicara begitu begini, terlalu banyak bertanya serta membuang-buang harta tidak pada tempatnya.” (Hadis Riwayat Bukhari)

Berdasarkan hadis di atas terdapat 3 perkara larangan keras (di haramkan) daripada Allah SWT iaitu :

1. Menderhakai ibu.

2. Membuat bakhil (kedekut)

3. Menguburkan (membunuh) anak perempuan.

Terdapat 3 perkara kebencian Allah SWT iaitu :

1. Terlalu banyak berbicara begitu begini.

2. Terlalu banyak bertanya.

3. Membuangkan harta tidak pada tempatnya.

Huraiannya :

Tiga perkara larangan keras (diharamkan) :

1. Menderhakai ibu.

Ibu adalah insan yang berjasa kepada anak-anaknya. Bermula dia mengandung, melahirkan , memberi susuan, membesarkan dan memberi penuh kasih sayang kepada anak-anaknya. Adalah amat malang ada anak yang menjadi anak derhaka kerana menyakiti hati ibunya, menyusahkan hidupnya, membiarkan penderitaannya semasa dia telah tua dan dibiarkan tanpa jagaan dan pembelaan.

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : “ Barangsiapa membuat ibu bapanya gembira (memberi keredaan), maka sesungguhnya ia membuat reda Allah. Barangsiapa menyakitkan hati ibu bapanya, maka sesungguhnya ia membuat kebencian Allah”
(Hadis riyawat Bukhari )

Dalam hadis yang lain Nabi SAW. pernah bertanya kepada para sahabat sebanyak tiga kali: “Mahukah aku memberitahu kalian tentang dosa yang paling besar?”

Maka mereka (para sahabat) pun menjawab: “Sudah tentu wahai Rasulullah.”

Baginda menjelaskan: “Syirik kepada Allah, derhaka kepada ibu bapa (perawi menerangkan bahawa baginda ketika itu duduk sambil bersandar, lalu menyambung) dan sumpah yang palsu.” (Hadis riwayat Bukhari)

Lihatlah bagaimana dosa menderhaka kepada ibu bapa ini diletakkan dalam satu kategori bersama dosa mensyirikkan Allah SWT. iaitu dosa yang paling keji di atas muka bumi ini.

Di dalam al-Quran Allah SWT. berfirman maksudnya : “Dan hendaklah kamu beribadat kepada Allah dan janganlah kamu sekutukannya Dia dengan sesuatu apa jua; dan hendaklah kamu berbuat baik kepada kedua ibubapa.” (Surah al-Nisaa’ ayat 36)

Di dalam ayat ini setelah Allah SWT memerintahkan hamba-Nya untuk mentauhidkan-Nya dan mengerjakan ibadat kepada-Nya, Allah SWT. turut menyuruh hamba-hamba-Nya agar menjaga kedua ibu bapa mereka dengan baik. Dalam ertikata lain seseorang itu tidak dianggap memiliki kemantapan iman serta ibadatnya juga belum dianggap sempurna selagi dia tidak berbuat baik kepada kedua ibu bapanya.

Keredaan Allah SWT. terhadap hamba-Nya juga bergantung kepada bagaimana seseorang itu menjaga hal ehwal ibu bapanya.

Rasulullah SAW. bersabda maksudnya :“Keredaan Allah terletak pada keredaan ibu bapa manakala kemurkaan Allah terletak pada kemurkaan ibu bapa.”  (Hadis riwayat al-Tirmidzi )

2. Membuat bakhil (kedekut)

Seburuk-buruk sifat yang dimiliki oleh manusia terutama orang kaya adalah sifat bakhil atau kedekut . Orang kaya yang bakhil sebenarnya dia adalah orang yang sombong, bongkak dan bangga diri kerana dia merasakan hartanya akan dapat menyelamatkan dia daripada azab yang dahsyat di hari akhirat.

Sifat dan ciri-ciri orang bakhil dan kedekut ini iaitu apabila ada orang datang kepadanya samaada ahli keluarganya atau jirannya atau rakannya datang untuk meminta pertolongan belum pun sempat dia hendak ceritakan masaalahnya lantas dia akan berkata "maaf saya tidak dapat tolong" sedangkan hartanya beratus ribu ringgit, apalah salahnya dia menghulurkan bantuan, jika tidak dapat tolong banyak tolong sedikit pun tidak mengapa sekadarnya untuk membantu kesusahan orang lain.

Orang kaya seperti ini hidupnya tidak akan berkat dan perniagaannya tidak akan maju dan satu masa nanti dia akan mengalami kesusahan kerana doa orang yang susah tadi kepada Allah SWT ,"Ya Allah tunjukkanlah kekuasaan-Mu dan balasan-Mu kepada orang kaya yang kedekut ini, aku tahu dia memiliki harta yang banyak tetapi sifat sombongnya enggan menolongku ketika aku susah sedangkan Kau Tuhan Yang Maha Kaya dan Maha Pemurah, rezeki-Mu keseluruhan di langit dan bumi dan Kau amat membenci sifat hamba-Mu yang bakhil dan kedekut"

Sabda Rasulullah SAW. yang bermaksud , "Maafkanlah kesalahan orang yang murah hati (dermawan). Sesungguhnya Allah melihat tangannya jika dia terjatuh. Seorang pemurah hati dekat kepada Allah, dekat kepada manusia dan dekat kepada syurga. Seorang yang bodoh tapi murah hati (dermawan) lebih di sukai Allah daripada seorang alim (tekun beribadah) tapi bakhil" (Hadis Riwayat Tabrani)

Jelaslah dalam hadis di atas seorang ahli ibadah, tinggi ilmu agamanya, tinggi pelajarannya (sampai jadi pakar) tetapi apabila kedekut sangat dibenci oleh Allah SWT . Harta ini sebenarnya milik Allah SWT, bukan hak kita sepenuhnya jangan ingat kita akan kaya selama-lamanya dan tidak akan jatuh bengkrap. Jangan ingat orang yang miskin dan susah akan susah selama-lamanya kerana dunia ini umpama roda ada kalanya kita di atas dan adakalanya kita akan dibawah.

Orang yang bakhil dan kedekut ini akan mendapat laknat malaikat diwaktu pagi-pagi lagi seperti hadis daripada Nabi SAW.

Sabda Rasulullah SAW. yang bermaksud :
“Tidaklah hamba-hamba Allah bangun di pagi hari, kecuali disertai dengan turunnya dua malaikat. Salah satu dari keduanya lalu berkata : ‘Ya Allah berilah orang yang berinfaq ganti (dari barang yang diinfaqkan)’. Dan salah satu lagi berkata ; ‘Ya Allah berilah orang yang menahan (bakhil) akan kerugian.”
(Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Rasulullah SAW berwasiat kepada Saidina Ali k.wj maksudnya :

"Wahai Ali ! Orang yang pemurah itu dekat dengan Allah, dekat dengan rahmat-Nya serta jauh dari seksa-Nya, sedangkan orang bakhil (kedekut) itu jauh dari Allah, jauh dari rahmat-Nya serta dekat dengan seksa-Nya."

"Wahai Ali ! Saya melihat tulisan pada pintu syurga yang berbunyi "Syurga itu diharamkan bagi setiap orang yang bakhil (kedekut), orang yang derhaka kepada kedua orang tuanya, dan bagi orang yang suka mengadu domba (mengasut)."

3. Menguburkan (membunuh) anak perempuan.

Di zaman jahiliah dahulu orang-orang arab jahiliah menganggap anak perempuan adalah anak yang akan membawa sial atau menjatuhkan maruah keluarga, maka mereka akan membunuhnya dengan menanamnya hidup-hidup atau membunuhnya kemudian dikuburkannya.

Perbuatan ini adalah perbuatan yang dilarang keras oleh Allah SWT kerana membunuh jiwa yang tidak berdosa. Dalam masyarakat kita pula anak-anak yang dilahirkan diluar perkahwinan iaitu hasil perzinaan di antara lelaki dan perempuan, untuk menjaga maruah keluarga dan untuk mengelakkan daripada mendapat malu maka anak-anak luar nikah ini akan dibunuh dan dibuangkan begitu sahaja seperti sampah. Setengah kes pekerja Majlis Perbandaran menjumpai mayat bayi ditempat pembuangan sampah dan ada setengahnya dimakan oleh anjing. Perbuatan manusia zaman sekarang sama dengan orang-orang jahiliah malah mungkin lebih kejam lagi kerana tidak pernah kita dengar orang arab jahiliah memberi makan anjing kepada mayat anak perempuan mereka.

Firman Allah SWT. yang bermaksud :
“Dan barangsiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja, maka balasannya ialah Jahannam , kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya.” (Surah An- Nisaa’ ayat 93)

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud :
“ Orang yang mati terbunuh , akan datang di hari kiamat dengan mengantungkan kepalanya di salah satu tangannya , sambil memegang pembunuhnya dengan tangan yang lain , sedang darah terus mengalir. Apabila mereka berdua sudah ada di hadapan Allah, maka orang yang terbunuh itu berkata : 'Ya Allah, inilah orang yang telah membunuh aku'. Maka Allah berkata kepada sipembunuh : 'Celakalah engkau, lalu di bawalah orang itu ke neraka'.”

Anak-anak kecil yang mati dibunuh oleh ibu yang melahirkannya akan mendakwa ibu tersebut di hari akhirat dan laknat Allah SWT akan diterima oleh wanita tersebut dan di humbankan kedalam api neraka Jahanam.

Tiga perkara kebencian Allah SWT :

1. Terlalu banyak berbicara begitu begini.

Terlalu banyak berbicara yang dilarang adalah membicarakan sesuatu yang tidak berfaedah dan mendatangkan dosa seperti mengumpat, membuat fitnah, mengadu domba dan berbual kosong hal-hal dunia yang tidak berfaedah.

Lidah yang baik adalah lidah yang berzikir, membaca al-Quran, berkata benar dan mengajak manusia  kepada amal maaruf dan mencegah kemungkaran. Sedangkan lidah yang buruk adalah lidah yang digunakan untuk mendatangkan dosa kepada Allah SWT.

Abu Sufyan bin 'Abdullah al-Saqafi telah bertanya kepada Rasulullah SAW, "Apakah anggota manusia yang paling merbahaya?". Rasulullah menunjukkan lidah baginda dan bersabda, "Inilah". Mulut dan lidah itu menjadi begitu merbahaya apabila disalahgunakan.

Penggunaannya yang betul akan mendatangkan kebajikan dan kebahagiaan di dunia dan hari akhirat.

Abu Sa'id al-Khudri meriwayatkan Nabi SAW bersabda maksudnya : "Setiap pagi segala anggota manusia berpesan kepada lidah: 'Engkau hendaklah selalu menjalankan perananmu dengan betul, mengikut perintah Allah. Jika engkau betul, maka betullah kami. Jika engkau bengkok, maka turut bengkoklah kami".

Lidah adalah anggota manusia yang akan memandu anggota-anggota lain bila lidah lurus dan benar maka anggota-anggota lain akan mengikut perjalanan lidah.

Dari hadis Rasulullah S.A.W. yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a. berkata, "Rasulullah S.A.W. ditanya tentang (amalan) yang paling banyak memasukkan orang ke dalam syurga. Baginda menjawab, 'Takwa kepada Allah dan akhlak yang baik (husnul khuluq).' Baginda ditanya tentang hal yang banyak memasukkan orang ke neraka. Baginda menjawab, 'Mulut dan kemaluan'." (Hadis Riwayat Tirmizi)

Oleh itu jagalah lidah kita bila hendak berkata berfikirlah dahulu sebab pepatah ada mengatakan, "Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata buruk padahnya."

2. Terlalu banyak bertanya.

Salah satu sifat Bani Israel yang dibenci oleh Allah SWT adalah terlalu banyak bertanya iaitu mempersoalkan arahan Allah SWT. Bertanya kerana tidak mengetahu sesuatu perkara digalakkan kerana dengan bertanya akan mendatangkan kefahaman tentang sesuatu masaalah agama.

Tetapi yang dimaksudkan bertanya yang dibenci oleh Allah SWT adalah mempertikaikan sesuatu arahan agama, banyak alasan-alasan yang diberikan sedangkan arahan yang diberikan tidak pula di amalkan.

Contoh soalan yang dikemukakan seperti : Kenapa babi itu diharamkan? Kenapa wanita wajib menutup aurat? Kenapa lelaki boleh berpoligami sehingga 4 orang? Kenapa pembahagiaan harta pusaka anak lelaki mendapat dua bahagian sedangkan anak perempuan mendapat satu bahagian.? Kenapa orang lain kaya-raya sedangkan aku miskin? Kenapa aku mendapat penyakit sedangkan orang lain sihat wal afiat?

Orang mukmin tidak akan mempersoalkan semua arahan Allah SWT kerana setiap arahan itu mengandungi kebaikan. Dia akan berkata, "Kami dengar dan kami patuh", sedangkan orang fasik dan munafik akan banyak tanya dan mempersoalkan perintah-perintah Allah SWT.

3. Membuangkan harta tidak pada tempatnya.

Islam amat melarang umatnya melakukan pembaziran sehingga Allah SWT menyifatkan orang-orang yang suka membazir itu sebagai saudara syaitan.

Firman Allah S.W.T. dalam Surah Al-Israak ayat 26-27, yang bermaksud: "...dan janganlah kamu belanjakan harta kamu dengan boros yang melampau-lampau. Sesungguhnya orang yang membazir (boros) itu adalah saudara syaitan, sedang syaitan itu pula adalah makhluk yang sangat kufur (engkar) kepada Tuhannya".

Islam begitu menitikberatkan persoalan berhemat dalam membelanjakan harta atau wang, dan Islam menegaskan agar umatnya tidak melakukan pembaziran yang hanya akan mendatangkan kerugian. Pembaziran diambil dari kalimah Bahasa Arab iaitu yang bermaksud membazir atau boros. Manakala dari sudut istilah syarak pula membawa maksud sesuatu yang dikeluarkan pada jalan yang bukan hak (kebenaran).

Ibnu Mas’ud menjelaskan bahawa pembaziran adalah perbuatan menafkahkan (mengeluarkan) atau menggunakan harta pada jalan maksiat yakni tidak pada jalan yang diperintahkan oleh Allah S.W.T dan tidak berlandaskan tuntutan sunah Rasulullah S.A.W.

Manakala Ibnu Kathir pula mentakrifkan pembaziran sebagai perbuatan mensia-siakan nikmat Allah kepada perkara-perkara maksiat yang melanggar perintah Allah S.W.T.

Pendek kata, umat Islam mesti hayati dan amalkan sifat terpuji suka bersyukur kerana mendapat apa jua nikmat atau rezeki kurniaan Allah walau sedikit . Dan jangan sekali-kali cuba mengamalkan amalan suka membazir. Yakinlah, bahawa dengan mengamalkan perintah Allah atau syariat-Nya dalam Islam ini pasti hidup umat Islam akan lebih baik, berkat dan sentiasa dalam lindungan serta keredaan Allah SWT.

Sahabat yang dikasihi,
Marilah sama-sama kita hayati hadis di atas .Jauhilah dosa-dosa besar adalah perbuatan yang membolehkan seseorang itu tergolong di kalangan orang-orang yang menempah keburukan di akhirat nanti walhal di dunia pun balasan dosa akibat perbuatan tersebut tidak mustahil akan menimpa mereka.

Menderhakai ibu, bakhil dengan kelebihan nikmat yang dikurniakan Allah SWT membunuh anak sendiri, banyak bercakap perkara yang sia-sia, banyak bersoal jawab sebelum melakukan sesuatu perkara dan suka melakukan pembaziran merupakan perbuatan yang dilarang dan dibenci di dalam Islam.

Jika direnung akan keadaan umat sekarang, musibah-musibah yang datang menimpa tidak pernah berkesudahan. Sama ada ia boleh dikategorikan sebagai cubaan Allah, bala atau malapetaka semuanya bergantung pada kedudukan sesebuah umat itu kerana Allah tidak pernah menzalimi manusia tetapi manusialah yang menzalimi diri mereka sendiri.

Jika kita lalai daripada mengingati dan mensyukuri nikmat Allah, segala sesuatu yang buruk akan sanggup kita lakukan kerana ia timbul hasil dorongan hawa nafsu. Hilang sifat kasih sayang, kasihan belas apatah lagi sifat kebergantungan terhadap Yang Maha Kuasa.

Timbullah sikap angkuh dan bongkak hingga sanggup menzalimi orang lain. Tidak sedar akan balasan Allah yang bakal menimpa. Bahkan kita melakukan dosa dengan perasaan megah dan bangga.

Itulah antara sebab-sebab yang mengundang kecelakaan. Oleh itu sebagai hamba yang beriman janganlah kita melakukan perkara yang ditegah kerana setiap tegahan itu adalah untuk kebaikan diri kita sendiri agar hidup sentiasa berada di dalam keredhaan Ilahi.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

RECENT POST KEBAL BERDURI

get this widget here
There was an error in this gadget