Pages

Monday, January 24, 2011

Pesanan untuk orang sombong




SEMEMANGNYA sukar untuk memahami sifat manusia yang sentiasa berlumba-lumba meletakkan diri menjadi yang terhebat, menuntut orang lain supaya menghormatinya tanpa empunya diri itu menghormati orang lain terlebih dahulu. Merendah-rendahkan orang lain yang mempunyai pertalian persaudaraan agama, menyakiti hati manusia lain dan menyombong membangga diri bagai sudah menjadi makanan hatinya setiap hari.

Baginya, dialah yang terhebat, dialah yang paling layak dipuji dan dialah yang terbaik dalam seramai-ramai manusia. Untuk meletakkan dirinya sebagai yang terhebat, semua perbuatan orang lain ditempelak cepat-cepat, diperlekeh sebulat-bulat, katanya setiap yang keluar dari perbuatan dan percakapan orang lain itu dusta semata-mata, walhal dia tidak pernah berusaha berfikir dengan tingkat yang sewajarnya terhadap setiap yang dikatakannya sebagai dusta itu. Dia berterusan sedaya upaya mahu meletakkan dirinya sebagai yang terhebat dalam seramai-ramai bangsa manusia meskipun banyak orang yang terpaksa ditempelak dan dikutuknya.

Keadaan itu boleh digambarkan sebegini walaupun contoh rekaan ini tiada kaitan dengan mereka yang masih hidup atau telah meninggal dunia:

Seorang lelaki tiba-tiba masuk ke rumah anda dengan bengis, memaki hamun anda sekeluarga, mengeluarkan kata-kata kurang manis dan pelbagai tuduhan kerana cara anda tidak sebulu dengannya, menuduh keluarga anda sebagai kurang ajar, lelaki itu bertempik lagi mengatakan anda sekeluarga bodoh dan banyak perkataan kurang enak yang dikeluarkannya kepada anda sekeluarga. Kemudian lelaki itu berkata:

“Akulah yang paling bagus kerana aku tidak bodoh dan aku tidak kurang ajar seperti kamu semua. Kamu semua mesti hormat kepada aku!!!”

Mungkin begitu niat dan maksud kata-katanya.

Anda mahu hormat kepada orang seperti itu? Terpulang kepada anda.

Dalam contoh kes itu, adakah lelaki yang masuk ke rumah anda dengan wajah bengis dan memaki hamun itu benar-benar bijak dan bersopan santun seperti dikatakannya? Lelaki itu seperti mahu memaksa anda sekeluarga dan semua orang mengangkat dirinya sebagai yang terbaik, walhal dia sendiri melanggar setiap maksud asal perkataan yang diucapkan untuk memuji dirinya sendiri. Cukup bijakkah tindakan lelaki itu?

Keluarga malang yang tidak pernah sekalipun mengumpat keji lelaki itu berterusan diherdik sepanjang masa. Lelaki itu kemudian mencanang segala sudut cerita yang boleh dianggap sebagai keburukan keluarga itu di tempat awam. Pada masa yang sama, lelaki itu istiharkan hanya dirinya yang terbaik dan wajar dijadikan ikutan semua orang. Tanpa disedari, lelaki itu mempamerkan segala keburukannya sendiri kepada tontonan umum.

-

Apakah sifat yang mendorong seseorang melakukan perbuatan seperti itu? Kita semua boleh memikirkan jawapannya. Seperti biasa, blog ini tidak pernah menyediakan jawapan kepada anda semua. Kami juga tidak pernah menonton The Arrivals dan sekuel-sekuelnya seperti anda semua kerana kami terlalu sibuk mengejar waktu menyiapkan kerja harian. Kami juga tiada masa untuk menghadap komputer berjam-jam, apatah lagi menghadap televisyen dan berhibur membuang masa sia-sia. Teringin juga untuk menonton siri yang dikatakan sangat menarik itu. Atau mungkin kami boleh berusaha untuk menemui pembikin siri itu untuk berkongsi pengetahuannya, kemudahan akses untuk menemui sesiapa juga yang kami mahu, itu mungkin sekali kelebihan buat kami yang melakukan pekerjaan seperti ini. Jika pertemuan menjadi nyata, mahu juga merendah diri dan berkongsi dengan anda semua.

Berbalik kita kepada lelaki sombong itu tadi. Mungkin, orang seperti itu memang dilahirkan dengan kelebihan sifat sombong dan bongkak. Peratus sifat sombong dan bongkaknya itu jauh lebih banyak berbanding orang lain, sifat sombongnya itu bagaikan ‘bonus’ buat dirinya. Mungkin juga sejarah silam membuatkan dia mencintai kesombongan dan keangkuhan kerana pada fikirannya, hanya dengan mempamerkan keangkukah sahaja yang dapat menundukkan orang lain supaya memuji-muji dan mengikut setiap telunjuknya. Dia  sedaya upaya mahu mencapai tahap super-ego.

Meskipun sombong dan angkuh, dia masih gemar bercerita mengenai keperibadian Rasulullah yang membuatkan setiap hati menjadi sejuk dan nyaman kalau diberi peluang berada di sisi Rasulullah. Walaupun dia selalu memuji-muji keperibadian Rasulullah, tetapi dia sendiri membuat perkara yang tidak disukai baginda Rasulullah iaitu bergelumang sifat sombong dan angkuh, mengeji orang lain dan membangga diri.

Suka kah orang lain terhadap sifat sombong yang dimiliki itu? Jika semua orang membuang anda disebabkan berasa jelek dengan kesombongan anda itu, adakah semua orang itu dianggap musuh oleh anda? Kawan yang baik ialah kawan yang sentiasa menegur demi kebaikan kawannya itu meskipun kawan itu tadi mungkin memusuhinya disebabkan teguran-teguran itu. Kami rela menjadi kawan yang dimusuhi.

Cuba kita keluar dan menghirup persekitaran dunia di luar sana. Walaupun yang dihirup itu boleh membuatkan kita tersedak atau terbatuk, cuba keluar juga dan hirup. Fikir kembali, kita atau sebilangan orang hanya hebat berkata-kata di internet, dalam rumah depan keluarga sendiri dan berasa diri cukup hebat dengan bangga. Walhal, tidak berani untuk keluar membuat perubahan dengan tangan sendiri di luar sana.

Jika ‘anda’ adalah orang sombong itu, sila langsaikan semua hutang-hutang anda, sila minta maaf daripada semua orang terutama ibu dan bapa, sila isi pakaian dalam beg, bawa bersama barang-barang peribadi yang dianggap perlu, bawa duit secukupnya kerana semua perbelanjaan dan risiko ditanggung sendiri, pastikan ada pasport antarabangsa dan mampu terus hidup jika terkandas seorang diri tanpa ada bantuan daripada seorang manusia pun.

Wahai orang sombong, jom ikut kami bergerak ke serata dunia kalau benar-benar hebat dan berani menongkah arus hitamnya. Mari. Action speaks louder than words and letters. Huruf braille juga sudah cukup untuk menyampaikan maksud jika semua orang celik tahu membacanya.

Semoga perjalanan yang diselang seli dengan penderitaan itu nanti boleh membuatkan ‘orang sombong’ lebih menghargai sifat hormat-menghormati dan merendah diri. Siapalah kita kalau bukan dipelihara oleh kasih sayang dari ALLAH.


Makhluk tidak pernah diberi keizinan untuk bersikap sombong.

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

RECENT POST KEBAL BERDURI

get this widget here
There was an error in this gadget